Video Animasi Anti Korupsi Ramaikan Imlek di Tiongkok

xi jinping eatingMengawali Tahun Baru Tiongkok 2566 para pengguna internet di Tiongkok diramaikan oleh video animasi kampanye anti korupsi yang menampilkan kartun Presiden Xi Jinping. Video animasi yang diunggah ke Youku (Youtube versi Tiongkok) pada Selasa 17 Februari 2015 dan disebarluaskan lewat Weibo dan WeChat disambut hangat para pengguna sosial media di negeri panda ini dan sudah disaksikan ratusan ribu orang.

Ketiga video yang berjudul “Apakah Kampanye Mass Line Nyata?”, Apakah Lebih Mudah bagi Masyarakat untuk Berurusan dengan Pemerintah dan “Apakah Pejabat Benar-Benar Menakutkan” yang masing-masing berdurasi sekitar 2 menit ini menggambarkan situasi sebelum dan sesudah kampanye “Mass Line 2013-2014”, sebuah inisiatif yang diluncurkan pada tahun 2013-2014 guna memperkuat hubungan antara pejabat Partai Komunis Tiongkok (PKT) dengan masyarakat.

Pada video animasi tersebut antara lain terlihat Presiden Xi Jinping sedang makan dan berbicara dengan warga, melambaikan bendera dengan tulisan “Kampanye Mass Line” dan memukulkan tongkat ke seekor macan sebagai simbol target pemberantasan korupsi yang menyasar pada pejabat tinggi.

Mudik Tahun Baru Imlek Presiden Tiongkok

imageMelanjutkan kebiasaan yang sudah dilakukannya sejak menjadi pemimpin tertinggi di Tiongkok, Presiden Xi Jinping kembali melakukan aksi blusukan di saat pergantian tahun baru lunar atau Imlek. Berbeda dengan blusukan tahun-tahun sebelumnya yang dilakukan di seputaran Beijing dan bertemu antara lain dengan para buruh bangunan, polisi, petugas pemadam kebakaran dan sopir taksi, maka blusukan tahun 2015 ini dilakukan di Provinsi Shaanxi,  sebuah provinsi yang terletak di sebelah barat daya Tiongkok dari tanggal 13 Februari 2015 tepatnya di desa Liangjiahe, Wen’anyi Township , Yanchuan County, Yan’an.

Blusukan ke desa Liangjihe boleh dikatakan bukan sekedar blusukan biasa tetapi sekaligus mudik alias pulang kampung. Meski dilahirkan di Beijing dari keluarga veteran Partai Komunis Tiongkok (PKT) Xi Zhongzhun, Xi Jinping pernah menghabiskan waktu selama 7 tahun di desa Liangjihe. Ketika itu, sekitar 47 tahun lalu (1968), Xi Jinping muda (15 tahun) datang dan menetap di Liangjihe selama 7 tahun sebagai bagian dari kelompok pemuda yang dikirim Ketua PKT Mao Zedong untuk merasakan kehidupan buruh pedesaan.

Selama 7 tahun di desa Liangjihe, Xi Jingping tinggal di gua di perbukitan yang biasa ditempati warga desa, tidur di atas kang (tempat tidur tradisional yang terbuat dari tumpukan batu bata dan tanah liat), bertahan dari gigitan kutu, membersihkan pupuk kandang, membangun bendungan dan memperbaiki jalan. Di desa Liangjihe ini pula Xi Jinping mendaftar dan bergabung sebagai anggota PKT.

Kemeriahan Tahun Baru Imlek 2015 di Beijing

AYAH NEW YEAR(Beijing, 19 Februari 2015) – Menjelang malam pergantian tahun baru lunar atau spring festival (festival musim semi), hari libur nasional paling panjang dan penting di Tiongkok (seminggu), langit Beijing terlihat biru cerah dan sejak siang harinya jalan-jalan pun mulai terlihat sepi seperti saat Idul Fitri di Jakarta.

Alasan mengapa langit Beijing menjadi biru cerah karena pabrik-pabrik di Beijing dan sekitarnya yang mengeluarkan polusi telah menghentikan aktivitasnya setidaknya sehari terakhir menjelang tahun baru.

Sedangkan alasan kenapa jalanan yang sehari-hari ramai dan macet menjadi sepi karena sebagian besar anggota masyarakat pendatang yang tinggal di Beijing telah mudik ke kampung halaman masing-masing sejak beberapa hari yang lalu, menjadi bagian dari mudik nasional yang diperkirakan mencapai sekitar 3,6 milyar perjalanan baik darat maupun udara.

Sementara itu warga yang masih tinggal di Beijing telah bergegas pulang lebih awal menuju kediaman masing-masing untuk mempersiapkan perayaan puncak pergantian tahun lunar menurut sistim penanggalan Tiongkok. Toko-toko kebanyakan hanya buka setengah hari guna memberikan kesempatan kepada pegawainya untuk pulang lebih awal.

Berharap Australia Jadi Tetangga Baik

abbot jokowi

Dalam kehidupan bermasyarakat, tetangga merupakan sosok yang kerap akrab dalam keseharian kita. Tetangga, apalagi tetangga yang berdekatan, terkadang lebih tahu keadaan tempat tinggal kita dibandingkan kerabat yang tinggal jauh. Ketika salah seorang penghuni di tempat kita tinggal mengalami musibah, tetangga lah yang sering kali datang pertama untuk menjenguk dan membantu. Tidak mengherankan, jika dalam agama diajarkan untuk berbuat baik kepada tetangga. Namun bagaimana jika sang tetangga justru usil, berisik bahkan menyebalkan atau senang mengorek kembali bantuan yang pernah diberikan?

Seperti halnya kehidupan bermasyarakat, dalam tata pergaulan internasional pun dikenal kehidupan bertetangga antar negara dimana negara-negara yang berdekatan dan berbatasan saling berinteraksi satu sama lain, tidak terkecuali Indonesia. Secara geografis, Indonesia memiliki 10 negara yang berbatasan langsung yaitu Australia, Filipina, India, Malaysia, Papua Nugini, Republik Palau, Singapura, Thailand, Timor Leste, dan Vietnam.

Dari 10 negara tetangga tersebut di atas, Australia merupakan salah satu negara yang menjalin hubungan dengan Indonesia sejak awal, bahkan sejak masa pra kemerdekaan. Saat menjelang berakhirnya perang tahun 1945 ketika sebagian wilayah Indonesia dikuasai tentara sekutu, tentara Australia telah hadir di Makasar dan Banjarmasin serta menduduki Balikpapan sebelum Jepang mengakui kekalahannya dalam perang dunia.

Sedapnya Kepala Ikan Pedas Khas Provinsi Hunan

kepala ikanMasyarakat Tiongkok dikenal sebagai suatu masyarakat yang memiliki kekayaan budaya dan tradisi yang sangat kental, termasuk budaya dan tradisi kuliner. Setiap daerah dan etnis di Tiongkok memiliki budaya dan tradisi kuliner dengan resep-resep tradisional yang turun-temurun diwariskan dari generasi ke generasi.

Salah satu makanan dengan resep turun-temurun dan menjadi makanan populer di Beijing adalah hidangan kepala ikan pedas yang berasal dari Provinsi Hunan, sebuah provinsi di bagian barat Tiongkok dan tempat kelahiran Mao Zedong. Hidangan kepala ikan pedas atau “duo jiao yu” (dalam bahasa Mandarin) ini dapat dijumpai di restoran-restoran yang menyajikan masakan tradisional Tiongkok, terutama restoran yang dikelola warga yang berasal dari bagian barat Tiongkok seperti dari Hunan (hú nán cài) dan Sichuan (sì chuan cài).

Kedua daerah tersebut dikenal dengan sajian makanan yang pedas, segar dan warna-warna cerah yang disesuaikan dengan kondisi setempat dan adanya pengaruh asing. Dengan iklim di kawasan barat Tiongkok yang lebih panas dan berlembab, masyarakat di kedua daerah tersebut terbiasa menggunakan cuka, bawang putih, bawang merah, jahe dan minyak wijen sebagai bahan campuran di makanan yang disajikan. Selain itu mereka juga mengenal teknik penyimpanan makanan seperti pengawetan, penggaraman, pengeringan dan pengasapan. Adapun pengaruh asing yang masuk ke daerah tersebut antara lain adalah penggunaan cabai yang dibawa ke Tiongkok oleh para pedagang Spanyol pada abad ke-16. Cabai yang digunakan untuk membuat pedasa makanan, baik cabai segar ataupun yang dikeringkan, memiliki kemiripan dengan penggunaan cabai pada makanan khas India seperti kari, yang konon dibawah ke Tiongkok oleh para pendeta Buddha.

Presiden Jokowi Batalkan Pengusulan Komjen Budi Gunawan Sebagai Kapolri

jokowi tim independen 9“Presiden Jokowi Batalkan Pengusulan Komjen Budi Gunawan Sebagai Kapolri”, begitu judul tulisan saya kali ini. Bisa jadi anda mengira bahwa saya sedang memprovokasi dan menyesatkan karena hingga tulisan ini dibuat Presiden Joko Widodo atau Jokowi belum membuat keputusan terbaru terkait status Komjen Budi Gunawan.

Tapi percayalah, judul berita tersebut merupakan headline berita di media, baik cetak maupun online, yang nampaknya paling dinanti dengan harap-harap cemas dan berdebar-debar oleh anggota masyarakat dan para penggiat anti korupsi yang menginginkan sang Presiden membatalkan pengusulan Komjen Budi Gunawan sebagai Kapolri karena penetapan Komjen Budi Gunawan sebagai tersangka korupsi oleh KPK.

Sebagian anggota masyarakat dan para penggiat anti korupsi sangat berharap Presiden Joko Widodo membatalkan pencalonan Komjen Budi Gunawan dan mengajukan calon Kapolri baru yang tidak memiliki catatan merah di KPK atau PPATK, memiliki kompetensi dan berintegritas tinggi. Sehingga masyarakat dapat berharap bahwa penegakan hukum dan pemberantasan korupsi bisa berjalan dengan baik dimasa kepemimpinan Presiden Joko Widodo.

Ketika Kaisar Wanita Tiongkok Terkena Sensor

The empress of chinaSensor terhadap media atau suatu pemberitaan di Tiongkok merupakan suatu hal yang lumrah dan kerap dilakukan guna menjaga stabilitas politik dan keamanan dalam negeri. Pelaksanaan sensor di Tiongkok tidak hanya terjadi pada dunia internet. tetapi juga dilakukan terhadap televisi, radio, film dan buku.

Dan mengakhiri tahun 2014, penyensoran terjadi pada film serial televisi yang sedang popular di masyarakat yaitu the Empress of China yang dibintangi artis cantik dan paling terkenal Tiongkok Fan Bingbing (pernah tampil dalam film X-Man tahun 2014 dan Iron Man 3 versi Tiongkok). Film seri yang menceritakan kehidupan Kaisar Wu Zetian, kaisar perempuan satu-satunya dalam sejarahTiongkok, sempat menghilang selama sekitar 4 hari di akhir Desember 2014, setelah penyiaran perdana pada tanggal 21 Desember 2014 di televisi Hunan.

Ketika lanjutan film seri berbiaya termahal dalam sejarah pertelevisian Tiongkok (US$ 49,53 juta) tersebut ditayangkan kembali pada awal tahun baru 2015 beberapa bagian yang dipandang tidak pantas untuk ditayangkan telah mengalami proses penyensoran. Bagian yang mengalami penyensoran atau pengeditan ulang tersebut adalah bagian yang menampilkan gambar-gambar para pemeran perempuan mengenakan busana jaman Dinasti Tang di abad ke 7 yang memperlihatkan sebagian bagian pundak terbuka atau belahan dada terlihat.  

Manusia Peking dan Nenek Moyang Bangsa Tiongkok

IMG_20150104_102459Memanfaatkan waktu libur di awal tahun baru 2015, kami sekeluarga mengunjungi obyek dan kawasan wisata yang memperkenalkan kehidupan manusia purba di Tiongkok pada sekitar 600 ribu tahun lalu. Adapun tempat yang kami kunjungi adalah Museum Manusia Peking dan Situs Zhoukoudian yang terletak di gunung Longgu, desa Zhoukoudian, distrik Fangshan, sekitar 50 km barat daya Beijing. Desa ini cukup terkenal di dunia, khusus oleh para paleo antropolog, sejak ditemukannya fosil manusia Peking dan hewan serta benda-benda primitif lainnya, sebagai tempat untuk meneliti asal usul manusia dan menguak rahasia kehidupan manusia purba.

Setelah menempuh perjalanan selama sekitar 1,5 jam, cukup lambat karena ada kemacetan di beberapa ruas jalan, kami pun tiba di Zhoukoudian. Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Museum Manusia Peking yang berdiri megah di pinggir jalan raya yang membelah desa Fangshan. Museum Manusia Peking ini dibangun pertama kali pada tahun 1953 dengan nama Museum Manusia Kera. Setelah dilakukan renovasi pada tahun 1994, museum yang berjarak sekitar 2 km dari tempat ditemukannya fosil-fosil tulang manusia purba tersebut kemudian diberi nama baru “Museum Situs Zhoukoudian” guna merujuk tempat ditemukannya fosil-fosil tengkorak manusia purba yang diperkirakan hidup ratusan ribu tahun lalu di kawasan gunung Longgu Zhoukoudian.

Setelah membayar tiket masuk sebesar 30 yuan, kami memasuki bangunan seluas sekitar 1.000 meter persegi dan bergaya arsitektur modern. Pada museum ini ditampilkan sejumlah benda-benda temuan dari situs di Gunung Longgu seperti tempurung kepala manusia Peking yang diperkirakan hidup sekitar 600 ribu tahun lalu, manusia Xindong yang hidup sekitar 100 ribu tahun lalu dan manusia gua yang hidup sekitar 18 ribu tahun lalu.

10 Resolusi Tahun Baru Paling Populer


resolusi
Setiap kali pergantian tahun terjadi, banyak orang, perusahaan, bahkan negara yang begitu semangat menuliskan resolusi tahun baru sebagai suatu bentuk komitmen untuk menjadi lebih baik dengan menggunakan momen pergantian tahun.

Konon menurut sejarahnya, kebiasaan membuat resolusi tahun baru telah dilakukan berbagai suku bangsa sejak berabad-abad lalu, beberapa di antaranya adalah bangsa Babilonia dan Romawi.

Bangsa Babilonia diketahui telah sejak lama memiliki kebiasaan berjanji kepada para dewa untuk mengembalikan barang-barang yang mereka pinjam dan membayar hutang-hutangnya di setiap awal tahun.

Adapun bangsa Romawi memiliki kebiasaan berjanji kepada Dewa Janus pada setiap awal tahun, sehingga akhirnya bulan tersebut dinamakan sebagai Januari dalam penanggalan Masehi. Kebiasaan ini kemudian diikuti  masyarakat internasional di berbagai belahan dunia hingga dewasa ini.

Wisata Kuliner Nusantara di Beijing

IMG_20141226_123102Menghadiri acara open house yang diadakan beberapa rekan di Beijing, bukan saja berkesempatan untuk mempererat tali silahturahmi antara sesama warga Indonesia di perantauan khususnya antar teman sekantor tetapi juga berkesempatan untuk berwisata kuliner mencicipi aneka masakan khas Nusantara atau tanah air.

Makanan khas tanah air disini adalah bukan sekedar masakan Indonesia yang muncul sehari-hari di rumah seperti nasi goreng, sate, sop ayam dan sebagainya tetapi makanan daerah tertentu atau makanan yang hanya sesekali muncul saat acara tertentu, contohnya empek-empek, siomay dan ikan dabu-dabu.

Baiklah kita telusuri satu-satu persatu makanan khas Nusantara yang dihidangkan tuan rumah  selama 3 hari terakhir open house yang diadakan beberapa warga Indonesia dalam rangka  memperingati Natal 2015.

Natal Dengan Karateristik Tiongkok

IMG_20141220_211600Ada satu masa dimana perayaan Natal menjadi suatu kegiatan terlarang di Tiongkok. Namun dalam beberapa tahun terakhir ini perayaan Natal di negari yang menganut paham sosialis komunis dengan sebagian besar warganya atheis justru memperlihatkan tren peningkatan yang semakin semarak.

Kesemarakan Natal di Tiongkok tampak dari keramaian di pusat-pusat perbelanjaan, restoran dan tempat-tempat hiburan yang penuh dengan pernak-pernik Natal mulai dari Santa Klaus dengan rusa dan kereta luncurnya plus saxophone hingga pohon Natal raksasa untuk menarik pengunjung berbelanja dan membuka dompetnya lebar-lebar. Kaca-kaca toko dihiasi dengan gambar pohon natal, bunga, dan pita warna warni sementara lagu “jingle bell” berkumandang di udara.

Sosok Santa Klaus mendadak menjelma menjadi tenaga pemasaran kelas wahid yang hadir di pusat-pusat perbelanjaan guna membujuk para pengunjung untuk berbelanja. Sosok Santa Klaus tersebut antara lain menjelma dalam diri pramuniaga toko yang siap menyambut para pengunjung pusat perbelanjaan dengan penuh keceriaan dan kehangatan.

7 Perilaku Buruk Berlalu-lintas di Tiongkok

lalu lintas BeijingSejalan dengan pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang sedemikian pesat, tingkat kemakmuran masyarakat di negeri berpenduduk 1,3 milyar ini juga meningkat pesat. Peningkatan kemakmuran tersebut antara lain tercermin dari peningkatan jumlah penggunaan kendaraan bermotor dari tahun ke tahun. Data Kementerian Keamanan Umum RRT menyebutkan bahwa pada 2013 terdapat sekitar 240 juta kendaraan di Tiongkok, dengan penambahan kendaraan baru sebanyak 15 juta per tahunnya.

Akibat peningkatan jumlah kendaraan bermotor yang sedemikian pesat, meski diikuti dengan penambahan jalan raya dan fasilitas transportasi umum, pada gilirannya menimbulkan kemacetan lalu lintas di sebagian besar jalan raya di kota-kota besar di Tiongkok seperti seperti Beijing, Shanghai, Guang Zhou dan Chengdu. Macet di samping disebabkan oleh tidak seimbangnya jumlah panjang jalan dengan banyaknya kendaraan, juga disebabkan antara lain oleh terjadinya kecelakaan dan perilaku berlalu-lintas yang buruk dari para pengguna jalan raya seperti menghentikan kendaraan tidak pada tempatnya atau menyerobot jalur kendaraan lain.

Dari beberapa kajian diketahui bahwa perilaku buruk berlalulintas masyarakat di Tiongkok tidak terlepas dari sikap yang tidak mau mengalah di kalangan masyarakat Tiongkok, yang dikenal sebagai perilaku “mendahului”. Perilaku tersebut dibawa ke jalan raya oleh para pengguna lalu lintas, tidak peduli mereka orang kaya yang mengendarai mobil mewah, sopir taksi ataupun pejalan kaki, perilakunya memiliki kesamaan yaitu selalu ingin mendahului yang lain.